Websummit DataGovAi 2022 ke-5 Kembali Digelar

Jakarta, ABDI – Asosiasi Big Data & AI (Artificial Intelligence) menggelar kembali Websummit DataGovAI 2022 ke lima kalinya dengan mengusung tema utama ‘Interoperability, Integrity & Trust Of Digital Technology Toward Future Economic Recovery & Metaverse’ yang diselenggarakan pada 22, 24 dan 29 November 2022.

DataGovAI menjadi salah satu kegiatan akbar akhir tahun yang diselenggarakan ABDI untuk mendukung suatu organisasi atau perusahaan dengan melibatkan berbagai peran dari instansi pemerintahan untuk menciptakan kolaborasi dalam mengembangkan teknologi di Indonesia.

“Itulah sebabnya di DataGovAi 2022 yang penting adalah Data Dan AI Governance dimana Pemerintah di dunia bukan saja di Indonesia harus mengawasi industrinya agar AI lebih banyak memberikan manfaat dari pada mudaratnya,” tutur Ketua Umum ABDI Rudi Rusdiah.

Tanpa disadari, teknologi AI dan Big Data menjadi begitu penting pemanfaatannya di era transformasi digital. Saat ini pertumbuhan teknologi telah banyak merubah cara pandang masyarakat dalam melakukan aktivitas sehari-hari. Sehingga implementasi teknologi sangat berpengaruh terhadap pengembangan teknologi di masa depan.

“Apalagi belum lama ini UU PDP baru disahkan, sehingga untuk keefektif-annya ini juga menjadi perbincangan di event DataGovAI untuk mengetahui bagaimana instansi dan perusahaan bisa bertanggung jawab terhadap data-data masyarakat,” lanjut Rudi.  

Kegiatan yang membahas pemanfaatan Teknologi Big Data dan AI diselenggarakan selama tiga hari, dengan mengangkat masing-masing tema besar sebagai berikut:

Day 1 (22 November 2022) : “ABCDE Technology Transformation & Disruption (ABCDE=AI, Blockchain Data Centre/Cloud, Big Data & Cybersecurity)

Day 2 (24 November 2022) : “Data Governance & Regulation (Enterprise Data Security, Data Privacy Protection, Risk Management, Govtech & Regtech)

Day 3 (29 November 2022) : “Future & Ecosystem (Towards Metaverse, Smart & Safe Nation, Digital Economy & Startup, Future Data Science & AI

Sebagai acara akbar tahunan ABDI, DataGovAI 2022 menjadi ajang peluncuran buku ABDI ke-5 dan memberikan apresiasi Anugerah Penghargaan kepada instansi/perusahaan, data scientist, AI Expert in the Data, AI Technology Supply Chain Industry, Markets and Government Officials serta para penulis buku. ABDI meluncurkan buku dengan judul “The Future, Benefit Singularity & Governance of Technology” yang melibatkan banyak penulis dari berbagai kalangan baik di Indonesia maupun luar negeri dengan memberikan pandangan maupun solusi terhadap pengembangan teknologi di era industri 4.0.      

ABDI turut mengundang sejumlah partisipasi dari berbagai kalangan Instansi Pemerintah, Perusahaan dan Akademisi, mulai dari Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto; Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Jenderal TNI (Purn) Moeldoko; Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo; Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Letnan Jenderal TNI (Purn) Hinsa Siburian, Gubernur Lemhannas RI Andi Widjajanto, Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Angela Herliani Tanoesoedibjo, Minister of Communication and Information Singapore Mrs Josephine Teo.

Selanjutnya, Direktur Jenderal Dukcapil Zudan Arif Fakrulloh; Dirjen APTIKA Kominfo Semuel A. Pangerapan; Rektor Universitas Pertahanan (UNHAN) Laksamana Madya TNI Amarulla Octavian; Dr. Sonali Agarwal, Associate Professor in the Information Technology Department of Indian Institute of Information Technology Allahabad, India; Associate Professor of Information Tech Law/Data Privacy Law UNPAD, Dr Sinta Dewi Rosadi; Wakil Presiden Direktur BCA Armand Wahyudi Hartono; Founder/Chief Research Officer and Executive Chairman Rosebay Group Rohit Kumar; CEO & Co-Founder Blibli Kusumo Martanto; Direktur Bisnis Kurir dan Logistik PT Pos Indonesia (Persero) Siti Choiriana; Staf Ahli Menteri Kesehatan Bidang Teknologi Kesehatan Kemenkes, Setiaji dan masih banyak lagi para pembicara lainnya.

Adapun beberapa perusahaan yang ikut mendukung kegiatan DataGovAi 2022 antara lain; AMD, Bank BCA, Blibli.com, PT Pos Indonesia, NewOak Finance, Data Academy, Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI), Rosebay, Fin+tech, BPJS Ketenagakerjaan (BPJamsostek), PT Media Telekomunikasi Mandiri, Dell Technologies, ADAKOM, WIR, Informatica, Kayreach System, PT Micronics Internusa dan perusahaan-perusahaan lainnya serta acara ini dapat terlaksana karena didukung oleh Media Group Network, Metro TV, Media Indonesia, Medcom.id, Eljohn TV, Harian DISWAY dan Komite.id sebagai Media Partner. Perhelatan DataGovAI 2022 ini diharapkan dapat diikuti lebih dari 10.000 peserta dari berbagai kalangan masyarakat secara virtual. Untuk itu, ABDI mengajak semua masyarakat untuk dapat berpartisipasi dan menyaksikan gelaran Websummit DataGovAI 2022 melalui laman berikut https://bit.ly/datagovai-2022.

Websummit Satu Data Indonesia Day 2

Jakarta, ABDI – Asosiasi Big Data & AI menyelenggarakan Websummit 1dataRI 2022 selama 2 hari, Websummit SDI ini digelar selama dua hari dimana hari pertama dibahas pada artikel di halaman depan majalah ini, yang focus mendukung Perpres 39 / 2019 tentang SDI  dari sisi sektor Industri dan TIK.  Sedangkan hari kedua focus dari artikel ini untuk mendukung Perpres 95 Tahun 2018 tentang SPBE (Sistem Pemerintah Berbasis Elektronik) atau eGovernment (eGov). PerPres Tentang SPBE bertujuan untuk mewujudkan tata kelola pemerintahan (Good Governance yang bersih, efektif, transparan, dan akuntabel pada pelayanan publik, serta meningkatkan keterpaduan, interopabilitas & efisiensi sistem pemerintahan berbasis elektronik (SPBE) atau eGov.

Keynote Speech yang di sampaikan oleh Prof. Dr. Muh Aris Marfai, M.Sc – Kepala Badan Informasi Geospasial atau disingkat BIG membahas kaitan SDI & eGov Cyberverse dengan berbagai Peta Tematik, Data Spasial dan Citra Satelit dengan resolusi yang cukup baik, jika di masa mendatang, dapat di koordinasikan dengan data GPS & data spasial Universe, maka akan membuka cakrawala menuju  era Metaverse eGovernment (SPBE). Presiden Joko Widodo melalui Perpres 9 Tahun 2016 mendorong pemanfaatan & sharing (berbagi pakai) Informasi Geospasial Dasar (IGD) dan Tematik (IGT) untuk melaksanakan pembangunan nasional melalui kebijakan Satu Peta Indonesia (KSPI) yang mengacu pada satu Referensi Geospasial, Satu standar, Satu Basis Data, & Satu Geo Portal Data Spasial.

Perpres No 23 tahun 2021 adalah perubahan dan percepatan atas Perpres 9 Tahun 2016 yang menghasilkan 85 IGT bertambah dengan 72 peta tematik melibatkan 24 Kementrian/Lembaga di 34 Propinsi dengan Peta Resolusi. Sehingga BIG menjadi lembaga sangat strategis ketika kita membahas baik Satu Data Indonesia ataupun eGovernment.

Awal dari ilmu Big Data Analytics, Data Science & AI algorithma adalah tradisional ilmu statistik yang mempelajari dan memberi solusi mengenai data dalam jumlah besar, disini peran Keynote Deputi BPS & Panelist dari BPS & Politeknik STIS menjadi penting. Keynote speech oleh Dr. Margo Yuwono, S.Si, M.Si.- Kepala Badan Pusat Statistik (BPS)di sampaikan oleh Dr. Eng. Imam Mahdi, MT- Deputi Metodologi dan Informasi Statistik BPS. BPS melakukan sensus Penduduk 2020 dan dilanjutkan dengan 2022 untuk melengkapi Data Demografi Masyarakat Indonesia berbasis NIK dari eKTP dari Data Kependudukan yang dikelola oleh ditjen Dukcapil. Mengingat Data adalah energi nya dan Aplikasi serta Sistem Pemerintah SPBE atau eGov adalah mesin analytics nya. Tanpa data yang akurat, holistik dan representative sulit membuat perencanaan pembangunan dan Sensus Penduduk yang dilakukan oleh BPS menjadi sangat strategis.

Keynote stakeholder Tim Koordinator SPBE maupun SDI menggambarkan pain point dari banyaknya proyek dan system SPBE atau eGov yang masih berupa silo, tumpang tindih dan tidak terhubung,  sehingga menjadi opportunity yang sangat besar bagi para High Tech Provider yang mendukung Websummit ini antara lain Informatika, Xeratic, DQLab, Aksata & Sandiguna.

Jika pada artikel Day 1 dibahas tantangan dan pain point terkait silo data yang masih berada di masing masing instansi seringkali tidak terhubung dengan data instansi yang lain.

Maka Day 2 ini lebih fokus pada aplikasi eGovernment atau SPBE yang juga tersebar di ratusan institusi Pemerintah Pusat dan Daerah, mungkin bukan karena ego sectoral, namun masing masing daerah ingin membangun daerahnya masing masing instansi tanpa mempelajari apakah sudah ada aplikasi sejenis di instansi yang lain.

Ministerial Keynote oleh Johnny G. Plate – Kementerian Kominfo RI, di sampaikan oleh Semuel A. Pangerapan, BSc., MM.- Dirjen Aplikasi Informatika. Sebagai anggota strategis dan penting dari Tim Koordinator SPBE atau eGov, dimana Kementrian Kominfo bertanggung jawab atas banyak tugas strategis menurut Perpres SPBE atau eGovernment antara lain:

1. Standar Interopabilitas data

2. Pusat Data Nasional

3.  Infrastruktur SPBE & jaringan Intra Pemerintah

4. Interopabilitas dan Sistem Penghubung Layanan Pemerintah.

Keynote Dirjen APTIKA memaparkan tugas Kominfo  merancang standar dan interopability 27,400 Aplikasi & Sistem Egov atau SPBE untuk meningkatkan layanan public yang berkualitas. Bayangkan saja tantangannya.

Tanggung jawab yang diserahkan kepada Kementerian Kominfo, khususnya Ditjen Aptika oleh Perpres 95 tahun 2018 tentang SPBE atau eGov sangat besar, dimana menyelenggarakan Pusat Data Nasional dan interopabilitas system layanan intansi pusat dan daerah,  mempunyai banyak tantangan mengingat banyaknya silo silo  instansi Pusat dan Daerah dalam supply chain Data Pemerintahan yang saling terpisah tanpa koordinasi, sehingga Perpres 95 tahun 2018 menjawab semua masalah ini. 

Paparan yang membuka wawasan tentang potret dari penyelenggaraan Pusat Data Nasional, Infrastruktur SPBE, Interopabilitas antar aplikasi di Pemerintah Pusat dan Daerah. Kepada para peserta Websummit & Tech Provider yang ingin berpartisipasi dengan Proyek & Kegiatan Pemerintah, Perpres SPBE mengatur mengenai Infrastruktur dari eGov atau SPBE antara lain: Jaringan & Pusat Data Nasional (PDN) & Clouds dibawah koordinasi Kominfo untuk konsolidasi 2,700 Pusat Data atau Ruang Server di Kementrian/ Lembaga & Pemda.

Prioritas layanan Pemerintah atau egovernment antara lain Data Sensus Penduduk, Peduli Lindungi (Satu Data Kesehatan); Satu Peta Indonesia & Data Spasial (BIG); Satu Data Kependudukan eKTP dari Dukcapil & Data eProcurement dari LKPP.

ABDI menyelenggarakan Websummit 1dataRI & eGovRI untuk memberi insight bagaimana strategisnya 2 Perpres SDI & SPBE, yang menjadi Topik Day 1 & 2. Juga besarnya alokasi anggaran Rp 2,1 Triliun (Pra Covid 19)  untuk program Transformasi Digital di Pemerintah. Informasi  berguna bagi para Provider Teknologi terkait Data Integritas, Data Governance, Interopability Aplikasi eGov & SPBE.

Tantangan Pemerintah adalah bagaimana interopabilitas, sharing aplikasi, integrasi, interopability & Revitalisasi SPBE (eGov) di 73 K/L, 500+ Pemda. Ini merupakan sebuah pekerjaan yg penuh tantangan dan pain point jangka panjang.

Banyaknya 2700 Pusat Data & Ruang Server & 27400 aplikasi tersebar diberbagai instansi Pemerintah yang tidak memiliki standard Tiers 4 & Keamanan ISO 27001 serta tidak terhubung (connectivity issue) membentuk banyaknya silo silo yang saling terpisah, tapi overlaping/tumpang tindih, sehingga tantangannya adalah Interopabilitas yang minim antar SPBE & aplikasi eGov serta utilitas yang rendah hanya 30%.

Dirjen APTIKA & Kementerian PAN-RB menginvetarisasi, menyeleksi aplikasi tersebar agar dapat di integrasi, dibagi pakai, disingkronkan &  di replikasi bagi semua instansi yang menbutuhkan, sehingga tidak perlu membangun system sendiri dari nol terjadi penghematan biaya & anggaran membangun SPBE.

Masa Depan 

Keynote Speech BIG tentang Walidata Data Geospasial dan Peta Tematik (IGT) serta Peta Dasar (IGD) dan Peta Rupa Bumi Indonesia (RBI) yang sangat penting untuk Pembangunan. Masyarakat kini banyak memanfaatkan Google Map atau Waze untuk bepergian, mendambakan harmonisasi dengan Peta Tematik & Peta Dasar dari BIG dengan peta global dari Google, Waze dengan Satelit GPS nya.

Metaverse SPBE (eGovernment) Memanfaatkan Algoritma AI & Data Spasial

Bagaimana masa depan SPBE atau eGov jika sudah memanfaatkan Algoritma AI memproses Data Geospasial & Map Tematik dari BIG berkoordinasi dengan Google Map & data GPS untuk membangun Metaverse SPBE masa depan di Indonesia. Mari kita menerawang teknologi masa depan Metaverse yang melibatkan AI Algorithma memproses Data Spasial BIG atau GPS.

Dari dua buah kegiatan kita dengan transformasi digital di Ruang Cyberspace dan Apps di Smarphone kita sebagai berikut:

  • Ketika kita melakukan Search diruang Cyberspace menggunakan  Google Search Apps, maka Algoritma AI untuk Crawling atau mencari dari  Google Search Engine  akan mencari keyword yang kita inginkan di CyberVerse atau Cyberspace (Internet).
  • Ketika kita sedang bergerak  atau Traveling dari Point A B di Google Map Apps atau Waze Apps di Smartphone kita,  maka data Geospasial  atau koordinat GPS di dunia nyata (universe) di smartphone , ketika kita bergerak, akan juga bergerak mengikuti dan  augmented  di CyberVerse (Google)  Map di HP kita dengan algoritma AI rendering menciptakan Real time Digital Twin, kombinasi antara GPS tracking Koordinat kita di dunia nyata & Cyberverse Map di Gadget kita. Sebetulnya ini sudah Metaverse tradisional yang menjadi cikal bakal Metaverse  Global Travel & Map Positioning yang lebih canggih di masa depan.
  • Dari kegiatan nomor 2, maka Avatar mobil kita akan bergerak secara realtime di  aplikasi Map (Peta) di smartphone kita mengikuti signal GPS dari HP kita yang juga bergerak didunia nyata (universe) dengan  memberikan geospasial/ positioning GPS data secara realtime.  
  • Algoritma AI diaplikasi Waze di HP kita akan melakukan rendering membuat sebuah virtual map di Smartphone kita, disebut juga Walled Garden Waze atau Google Map. Algoritma AI akan secara realtime menciptakan Virtual Background  (VB) di Walled Garden di HP kita, jika malam hari atau memasuki terowongan maka VB di HP kita akan menjadi gelap dan menjadi terang jika siang hari. Jika disekitar kita didunia nyata ada polisi atau teman Facebook disekitar Avatar kita atau jika jalan macet, maka Algoritma AI deprogram untuk memberi tahu pengguna smartphone, jug ajika mobil kita harus mengambil jalur alternative ganjil genap. Ini  adalah contoh Metaverse aplikasi seperti Waze, cikal bakal Global Travel & Map Positioning Metaverse di masa pendatang         

Bagaimana masa depan SPBE atau eGov memanfaatkan Algoritma AI memproses Data Geospasial & Map Tematik dari BIG berkoordinasi dengan Google Map & data GPS è membangun Metaverse SPBE masa depan di Indonesia.                                                   

Ke depan Informasi Geospasial Tematik (IGT) menjadi cikal bakal menuju MetaVerse dengan augmented informasi Geospasial dari dunia Nyata kedalam informasi Cyberverse berupa peta aplikasi seperti Google Map atau Waze di Handphone kita CyberVerse istilah ABDI untuk CyberSpace atau Internet Space. Kapan ini akan terjadi?